728x90 AdSpace

Latest News

Senin, 03 Agustus 2015

Surat terbuka untuk pemimpin Forum Kepulauan Pasifik - Papua Barat harus dinaikkan di Kepulauan Rapat Forum ke-46 Pacific .

  wirited by.Suara Kota Awal OPM & Agama:on 3 agustus 2015.

Siaran Pers : West Papua Action Auckland. Kami menulis kepada Anda pada yang kritis bagi rakyat Papua Barat dan pengakuan regional perjuangan mereka untuk mengakhiri pelanggaran hak asasi manusia di tanah mereka.



Kami mengajak Anda untuk memperluas dukungan Anda dengan memprioritaskan isu-isu hak asasi manusia di Papua Barat pada 46 Pacific Island Forum (PIF) pertemuan yang akan diadakan pada bulan September 2015 di Papua New Guinea.We mendorong Anda untuk memajukan keuntungan yang dibuat di Melanesia baru-baru ini ujung tombak Group (MSG) Leaders Summit di Honiara, Juli 2015, di mana keputusan bersejarah dibuat untuk memberikan Gerakan Pembebasan Serikat untuk Papua Barat Status (ULMWP) Observer di MSG.

Berkelanjutan Pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM)

Internasional dan kelompok-kelompok hak asasi manusia Indonesia telah secara teratur didokumentasikan kekerasan di Papua Barat, termasuk penggunaan ekstensif intimidasi, penyiksaan, kekerasan seksual, pemukulan dan pembunuhan oleh pasukan keamanan. Amerika Serikat Departemen Luar Negeri 2014 Hak Asasi Manusia laporan Indonesia mengekspos dan mengutuk pelanggaran HAM berat dan persisten oleh pemerintah Indonesia di Papua Barat.
Sepanjang tahun lalu, ada tindakan keras keras pada berbagai aksi unjuk rasa damai. Semua sektor masyarakat di Papua Barat termasuk pengacara, pembela hak asasi manusia, aktivis, pendeta dan wartawan menghadapi intimidasi biasa atau ancaman penangkapan. Tahun yang berakhir dengan pembantaian yang mengejutkan dari empat anak-anak sekolah ketika pada 8 Desember 2014 pasukan keamanan menembak ke kerumunan sekitar 800 demonstran damai (termasuk wanita dan anak-anak) di Enarotali di Kabupaten Panai. Meskipun liputan media internasional pelaku belum dibawa ke pengadilan. 

Kenyataan ini semua lebih suram bila kita menganggap fakta bahwa kejahatan kekerasan yang dilakukan oleh polisi dan pasukan keamanan jarang dihukum. Indonesia gagal untuk mengatasi masalah yang serius mengenai impunitas bagi pasukan keamanan. Amnesty International menyatakan: "Impunitas terhadap pelanggaran hak asasi manusia adalah hal yang lumrah. Mekanisme akuntabilitas untuk menangani kekerasan polisi tetap lemah, dan laporan penyiksaan oleh anggota pasukan keamanan sering pergi dicentang dan dihukum.
Tahanan politik merana di penjara di Papua Barat untuk tidak lebih dari pengibaran
bendera Bintang Kejora atau mengambil bagian dalam acara damai. Pada bulan Agustus tahun 2013, empat pemimpin ditangkap di sebuah acara solidaritas di Papua Barat yang termasuk pertemuan doa dan tampilan dari Morning Star, Aborigin, dan Torres Straits bendera di dalam gereja. Pada 1 Mei 2015 lebih dari 260 orang Papua Barat ditangkap oleh pasukan keamanan untuk hanya mengambil bagian dalam demonstrasi damai bertentangan hak mereka untuk kebebasan berekspresi dan berkumpul. Mereka memperingati ulang tahun ke-52 dari transfer administrasi Papua Barat ke Indonesia.
Papua Barat saat ini terlarang bagi wartawan internasional. Wartawan asing mencoba untuk melaporkan Papua Barat telah ditangkap, dideportasi dan bahkan dipenjara. Sementara Presiden Indonesia Joko Widodo mengumumkan akhir pembatasan dekade-panjang pada wartawan asing melaporkan Papua Barat selama kunjungan Mei 2015, jaminan Presiden telah dilemparkan ke dalam keraguan oleh pernyataan kontradiktif yang dibuat oleh anggota pemerintahannya menyatakan bahwa wartawan asing masih harus mengajukan permohonan izin dan akan dikenakan pemeriksaan.
Selama kunjungan yang sama ke Papua Barat Presiden Indonesia Joko Widodo mengumumkan rilis dari lima tahanan politik, di bawah 'grasi ketentuan' yang mengharuskan mereka untuk mengaku bersalah atas tindakan masa lalu mereka. Jika rilis dari lima tahanan harus dilihat sebagai kemajuan asli, itu harus diikuti dengan peningkatan hak dan kebebasan demokratis rakyat Papua. Sayangnya ada tanda-tanda yang sebaliknya yang terjadi.

Kebijakan Pembangunan di Indonesia

Adat Papua Barat sekarang minoritas di tanah mereka. Dari sebagian besar (96,09%) dari populasi pada tahun 1971, diproyeksikan jumlah penduduk untuk tahun 2020 tempat Papua Barat di 28.99% dari populasi, menyoroti cepat berubah demografi.
Kebijakan pemerintah Indonesia untuk mempercepat pembangunan di Papua Barat kebijakan tidak mungkin untuk membawa perdamaian atau pengembangan. Hal ini, pada kenyataannya, kemungkinan memburuknya situasi hak asasi manusia di Papua Barat dan memarjinalkan rakyat Papua Barat secara ekonomi, sosial, politik dan budaya.

Papua Barat harus bersaing dengan eksploitasi sumber daya kayu dan mineral yang kaya mereka yang mereka terima sedikit keuntungan. Pertambangan dan penebangan hutan skala besar yang menyebabkan dislokasi besar sosial, kehancuran hutan hujan dan polusi sungai dan sungai yang orang bergantung pada untuk bertahan hidup. Komite Nasional Inggris tentang Penghapusan Diskriminasi Rasial telah menulis kepada pemerintah Indonesia untuk mengungkapkan keprihatinan tentang dampak skala besar yang direncanakan Merauke Energi Estate (MIFEE) proyek Integrated Food dan, yang melibatkan konversi dari daerah yang luas lahan, termasuk hutan, menjadi perkebunan tumbuh makanan, energi dan tanaman lainnya, pada masyarakat adat yang terkena dampak ini mega-proyek agro-industri.

 Peran Forum Pulau Pasifik.

 Papua Barat selalu dianggap bagian dari Komunitas Pasifik. Belanda Nugini, Papua Barat dulu dikenal, adalah anggota Komisi Pasifik Selatan (SPC), pelopor dari PIF. Papua Barat menghadiri pertemuan SPC sampai Belanda menyerahkan wewenang kepada PBB Temporary Executive Authority pada tahun 1962. Dari waktu Indonesia menguasai wilayah itu pada tahun 1963, Papua Barat telah dikeluarkan dari pertemuan regional. 

Pemimpin Papua Barat ditolak ketika mereka meminta status pengamat, tetapi Indonesia diterima sebagai 'dialog mitra'Namun, beberapa upaya yang paling signifikan untuk mengilhami tindakan untuk mengakhiri pelanggaran hak asasi manusia di Papua Barat telah datang dari negara-negara di kawasan Pasifik Selatan. Para pemimpin Nauru dan Vanuatu berbicara dalam mendukung penentuan nasib sendiri bagi Papua Barat di Millennium Summit PBB di New York. Nauru juga mengundang perwakilan Papua Barat menjadi bagian dari delegasi resmi di Nauru 2000 PIF KTT di Kiribati. Kemudian presiden Nauru, Mr Bernard Dowiyogo, menyatakan, "[I] f Forum adalah untuk terus menjadi relevan maka harus menghadapi isu-isu tersebut yang penting untuk kehidupan dan hak-hak demokratis rakyat wilayah kami."

 Pertemuan PIF selanjutnya telah mencantumkan ungkapan keprihatinan tentang situasi hak asasi manusia di Papua Barat. Namun, dalam beberapa tahun terakhir PIF telah menurun situasi hak asasi manusia di Papua Barat dari agenda dan Papua Barat belum disebutkan dalam resmi PIF Komunike.
Sekarang, setelah lebih dari 53 tahun perjuangan politik untuk hak untuk menentukan nasib sendiri, yang ULMWP-orang bersatu dan diakui koordinasi tubuh yang mewakili Papua Barat dengan dukungan seluruh Tanah Papua-diberikan status Observer oleh 20 MSG Pemimpin KTT di Honiara.

Perlu dicatat bahwa Salomo Perdana Menteri Kepulauan Manasye Sogavare, sebagai ketua KTT, memainkan peran penting dalam memastikan keputusan bersejarah ini dibuat. Pengakuan politik ini memberikan kesempatan bagi Papua Barat untuk berpartisipasi dalam dialog regional dengan Indonesia untuk pertama kalinya dalam sejarah. Hal ini jelas bahwa langkah ini dicapai melalui dukungan meningkat dari orang-orang dari negara-negara Melanesia, serta orang-orang di luas wilayah Pasifik dan sekitarnya.


Saat ini, pemimpin Papua Barat berkomitmen untuk sarana non-kekerasan untuk mencapai aspirasi mereka dan untuk menyelesaikan masalah dan keluhan. The PIF telah membuktikan dirinya untuk menjadi advokat regional yang efektif. Forum-yang mandat adalah untuk mempromosikan daerah stabilitas memiliki tanggung jawab untuk membantu menyelesaikan konflik Pacific lama ini.
Ini adalah tugas yang PIF untuk mengambil tindakan substantif. Secara khusus, kami mendesak para pemimpin KTT PIF-46 ke:

 • Mencurahkan perhatian serius terhadap memburuknya situasi hak asasi manusia di Papua Barat dan membuat referensi ke on-akan pelanggaran hak asasi manusia di Papua Barat dalam komunike tahunan mereka.

 • Membentuk Fakta daerah Tim Pencari untuk melakukan Assessment Hak Asasi Manusia di Papua Barat.

 • Mendukung panggilan yang dibuat oleh mantan Perdana Menteri Vanuatu, Moana Kalosil Karkas pada Sesi ke-25 Dewan HAM PBB pada Maret 2014 di Jenewa, Swiss, untuk PBB untuk menunjuk seorang utusan khusus untuk menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia di Barat Papua.

 • Status Hibah pengamat perwakilan rakyat yang sejati Melanesia Papua Barat, mereka yang berjuang untuk hak mereka untuk menentukan nasib sendiri.

Kami berterima kasih di muka untuk mengakui hak-hak dan aspirasi rakyat Papua Barat sebagai masalah prioritas.

Papua Barat harus dinaikkan pada 46 Pacific Islands Forum

 SUMBER: © Scoop Media  Aotearoa New Zealand

Surat terbuka untuk pemimpin Forum Kepulauan Pasifik - Papua Barat harus dinaikkan di Kepulauan Rapat Forum ke-46 Pacific .
  • Blogger Comments
  • Facebook Comments

0 komentar:

Poskan Komentar

Top