728x90 AdSpace

Latest News

Selasa, 04 Agustus 2015

Lebih dari 100.000 orang menandatangani petisi yang menyerukan penyelidikan PBB tentang genosida di Papua Barat.

 
 
Ada kuburan massal di seluruh Papua Barat. Pemerintah Indonesia menghentikan semua organisasi internasional dan wartawan menyelidiki apa yang telah mereka lakukan di Papua Barat.
 
Silakan baca laporan ini dari komisi HAM Asia  genosida yang dilakukan terhadap rakyat Papua Barat oleh pemerintah Indonesia.
 
Laporan ini adalah tentang pembantaian di lembah Baliem 1977-78, ketika sedikitnya 10.000 orang Papua Barat dibunuh. Laporan ini mengumpulkan banyak nama. Rincian tindakan Indonesia dapat ditemukan dalam laporan. Mereka termasuk penyaliban, mendidih orang hidup dan membuka ibu hamil dengan bayonet. Pemerintah Indonesia tidak pernah diselidiki untuk kejahatan di Papua Barat.
Asia komisi hak asasi manusia (AHRC);
 
"Dalam salah satu desa di Dataran Tinggi Tengah, Dila, seorang pemimpin suku bernama Nalogian Kibak disembelih dan darahnya disimpan dalam ember. Letnan Kolonel Soekemi yang merupakan Komandan Militer Nabire, kemudian dipaksa lain suku pemimpin, guru dan imam untuk minum darah di bawah todongan senjata. Kepala desa di Tiom diiris dengan pisau cukur, warga sipil dipukuli dengan kapak dan beberapa orang lain yang dikubur hidup-hidup. "
 
"Beberapa orang Papua akhirnya menyerah dan menyerahkan diri kepada militer di Kurulu dan Wosilimo Namun mereka yang menyerah tewas;. Ditusuk dengan besi panas; dilemparkan hidup-hidup ke Baliem dan Awe sungai;. Atau direbus hidup-hidup oleh militer saudara Rocky adalah salah satu dari orang-orang yang menyerah kepada militer pada waktu itu. Para petugas militer memaksa dia untuk menggali lubang dan ia dikubur hidup-hidup hingga lehernya. Mereka kemudian ditumpuk hutan di sekitar kepala dan menuangkan bahan bakar di atasnya sebelum membakar hidup-hidup "
"Kepala seorang anak itu dipotong dan dibuang ke dalam api ... Anak-anak kecil yang tertangkap seperti ayam dan mengayunkan dengan pergelangan kaki ke dalam api ... Semua anak tewas. Seorang anak tujuh bulan meninggal di perut saya."
 
"Tiga puluh lima dari 210 orang dilaporkan tewas di Kabupaten Jayawijaya adalah perempuan. Mereka juga diperkosa oleh para perwira militer Indonesia dan batang besi yang dipanaskan dipaksa rectums dan mulut mereka oleh petugas sampai mereka mati. Beberapa dari mereka memiliki payudara mereka dipotong off dan organ-organ ditarik keluar. OPM melaporkan bahwa wanita hamil di desa Kuyawagi telah vagina mereka dipotong dengan bayonet oleh militer Indonesia, dan bayi mereka dipotong setengah. Militer Indonesia juga penis dipaksa dipotong dari tubuh mens mati 'ke dalam womens 'mulut. Dalam kasus di mana perempuan menikah, para perwira militer akan memperkosa mereka di depan suami mereka dan orang lain. "
 
Tidak ada yang pernah menyelidiki salah satu pembunuhan massal dan pembantaian di Teminabuan tahun 1965, Arfak 1967, Paniai, 1967-1969. Ayamaru 1966, Jayapura 1971, Biak Numfor 1974/5 Seluruh Papua Barat 1969, lembah Baliem 1981-1984. Timika tahun 1982, daerah perbatasan dengan PNG tahun 1985, Merouke 1986/87/88, Timika tahun 1996 dan 2000. Biak 1998. Wasior tahun 2000, Wamena tahun 2000, 2004, 2006 Jayapura 2006 2008, 2010, 2013 Jayawijaya, Panaii 2014, Yahukimo 2015 antara lain banyak .

Pemerintah Indonesia selalu mengklaim bahwa mereka mengambil alih, aneksasi dan kolonisasi Papua Barat adalah bebas dan adil dan bahwa mereka melakukan kejahatan ada di Papua Barat. Masih hari ini pemerintah Indonesia menghentikan semua wartawan asing dan LSM internasional menyelidiki apa yang telah terjadi di Papua Barat.

                                         Berikut Foto2 Pelanggaaran HAM 





Lebih dari 100.000 orang menandatangani petisi yang menyerukan penyelidikan PBB tentang genosida di Papua Barat.
  • Title : Lebih dari 100.000 orang menandatangani petisi yang menyerukan penyelidikan PBB tentang genosida di Papua Barat.
  • Posted by :
  • Date : 07.01
  • Labels :
  • Blogger Comments
  • Facebook Comments

0 komentar:

Poskan Komentar

Top